Home > Lentera Hati > Agama Itu Fitrah

Agama Itu Fitrah

candle

Fitrah berarti asal kejadian, bawaan sejak lahir, jati diri, dan naluri manusiawi. Agama (yang bersumber dari Tuhan) yang intinya adalah Ketuhanan Yang Mahaesa, menurut Al-Qur’an, adalah fitrah (lihat QS 30:30). Hanya saja, fitrah ini tidak seketat yang lain dan pemenuhannya dapat ditangguhkan sampai akhir hayat.

Komunisme juga memiliki paham yang akhirnya menjadikannya semacam agama, tetapi ia tidak sesuai dengan fitrah.

Pangkalan tempat bertolak dan bersauh agama adalah wujud yang Mahamutlak yang berada di luar alam, namun dirasakan oleh manusia. Sedangkan komunisme adalah masyarakat bawah yang terbentuk karena adanya manusia. Agama berpandangan jauh kedepan melampui batas hidup duniawi, sedangkan komunisme membatasi diri pada kekinian dan ke-disini-an.

Agama memperhatikan manusia seutuhnya, komunisme mengabaikan ruhani manusia. Agama berusaha mewujudkan keserasian antar seluruh manusia, komunisme mengajarkan bahwa pertarungan antarkelas mutlak adanya. Inilah sedikit dari banyak perbedaan. Kalau demikian, agama dan komunisme bertolak belakang sehingga pertarungannya sulit dihindari. Siapa yang akan menang? Sebelum menjawab pertanyaan ini, kita hayati terlebih dahulu pernyataan: “Agama adalah fitrah”.

Karena agama adalah fitrah atau sejalan dengan jati diri, maka ia pasti dianut oleh manusia – kalau bukan sejak muda, maka menjelang usia berakhir. Fir’aun yang durhaka dan merasa dirinya tuhan pun pada akhirnya bertobat dan ingin beragama, sayang ia terlambat (QS 10:90).

Karena agama adalah fitrah, maka ia tidak boleh dan tidak perlu dipaksakan. Mengapa harus memaksa? Tuhan tidak butuh, dan akhirnya pun Dia dan agama-Nya diakui. Bukankah agama itu fitrah?

Karena agama adalah fitrah, maka pasti petunjuknya tidak ada yang bertentangan dengan jati diri dan naluri manusia. Kalau pun ada maka cepat atau lambat akan ditolak oleh penganutnya sendiri, dan ketika itu terbukti bahwa ia bukan fitrah.

Islam bukan saja sesuai dengan fitrah, tetapi bahkan memberikan hak veto kepada pemeluknya untuk menangguhkan atau membatalkan pelaksanaan petunjuk apabila menyulitkan seseorang: Allah sama sekali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama sedikit pun kesulitan (QS 22:78). Allah menghendaki kemudahan untuk kamu dan tidak menghendaki kesulitan (QS 2:185). “Aku diutus membawa al-hanafiyah al-samha’ (agama yang luwes dan toleran),” demikian sabda Nabi saw.

Komunisme bertentangan dengan fitrah, bukan hanya ajarannya tetapi juga cara penyebarannya yang bersifat memaksa atau membodohi. Memang hanya cara itulah yang dapat dilakukan, karena ia bertentangan dengan fitrah. Apakah kejatuhan mereka di Rusia karena kerasnya tekanan dan pemaksaan atau karena semakin tingginya kesadaran akan pertentangannya denga fitrah manusia? Sejarahlah yang akan mencatat.

Kewaspadaan terhadap komunisme harus terus kita pelihara, walaupun kita sadar dan yakin bahwa akhirnya paham ini – sebagaimana halnya semua paham yang bertentangan dengan jati diri manusia – pasti akan kalah dan dikubur oleh penganutnya sendiri.

Manusia dari hari ke hari semakin dewasa. Kalau sebelumya Tuhan menilai perlu mengutus para nabi dan merinci petunjuk-Nya, maka sejak manusia menanjak tangga kedewasaan, Dia menghentikan kedatangan rasul dan mencukupkan dengan petunjuk umum yang dibawa oleh Rasul terakhir. Dengan petunjuk umum itu, bersama akal yang semakin dewasa, manusia akan mampu menemukan kebenaran.[]

Sumber : Lentera Hati: kisah dan hikmah kehidupan / M. Quraish Shihab, -Bandung:Mizan,1994. hlm 52-54

Advertisements
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: